Beranda Al Kisah Jangan Didiamkan! BADKO HMI Sumbagsel Nilai Kasus Pelecehan Seksual Menyangkut Masa Depan...

Jangan Didiamkan! BADKO HMI Sumbagsel Nilai Kasus Pelecehan Seksual Menyangkut Masa Depan Anak-Anak Bangsa

190
0
BERBAGI

Palembang – Love the life you live. Live the life you love, pesan yang sangat cocok untuk generasi muda yang hari ini banyak digandrungi oleh kecanggihan dunia digital, dimanaa ia harus mencintai dirinya dengan cara menghindari dari berbagai aplikasi yang merusak demi masa depan yang menanti.

Berawal dari itu Korps HMI Wati (KOHATI) BADKO Sumbagsel bersama Bidang Informasi Komunikasi dan Digitalisasi Inovasi (Infokom dan Digvasi) Badko HMI Sumbagsel menyelenggarakan dialog virtual dengan tajuk “Bahaya Pornografi, Pelecehan dan Kekerasan Seksual di Era Digital” pada Senin malam, (10/01/2021).

Diskusi yang dimoderatori oleh Dandi Nazor ini berlangsung khidmat, interaktif dan disambut antusias oleh para peserta dari seluruh Indonesia, dibuktikan dengan banyaknya pertanyaan yang diajukan seperti dari peserta Komisariat Ekonomi Raya Kalimantan Utara, Sumatera Barat dan beberapa perwakilan lainnya.

Dalam materinya, Assoc.Prof. Dr. Firman Freddy Busroh,SH, M.Hum,CTLN selaku Ketua STIHPADA Palembang mengatakan,

“Sebagaimana telah tercantum dalam UU No.35 Tahun 2014 dan Peraturan Pemerintah Nomer 70 Tahun 2020 mengenai cara mengatasi kekerasan seksual terhadap anak dan perempuan supaya memberi efek jera terhadap pelaku, dan mencegah terjadinya kekerasan seksual terhadap anak dan perempuan secara kebiri Kimia.

Namun, hal yang paling penting adalah peran orangtua sebagai madrasah pertama bagi anak-anak.”

Dilanjutkan oleh Hj. Nurseri Marwah MT dari perspektif sorotan dunia digital,

“Sebagai anak-anak muda yang sangat aktif di media sosial, kita harus cerdas dan berimbang. Kita harapkan pengurus BADKO HMI Sumbagsel menjadi pelopor nya.

Seharusnya dengan takut akan viral ini menjadi kontrol bagi kita untuk tidak berbuat yang memalukan, apalagi di lingkungan yang penuh akan nilai-nilai intelektual seperti di kampus, sekolah dan tempat-temlat kajian.

Kepedulian dan solidaritas sesama pemuda merupakan langkah konkret supaya ada efek jera bagi para pelaku kekerasan dan pelecehan seksual ini.”

Selanjutnya Boby Adhityo Rizaldi SE Ak, MBA, CFE anggota DPR RI Komisi I yang fokusnya dengan permasalahan anak-anak muda di era informasi dan komunikasi tak terbendung ini mengingatkan,

“Generasi muda harus aware bahwa kejahatan seksual di era digital ini jangan sampai menjadi semacam gaya hidup, di mulai dari chat, panggilan dan foto-foto vulgar lainnya.

Ingat, every posted online is there forever, even after it’s been delete Jejak digital tidak bisa dihapus.

Dalam Permendikbud Ristek No.30 Tahun 2021 lengkap dijelaskan bentuk tindakan dengan hukuman administratif bagi setiap aksi pelecehan dan kekerasan seksual di dunia pendidikan, kita sama sekali tidak melegalkan perzinahan di lingkungan pendidikan.”

Pucuk pimpinan Partai Golongan Karya dari Dapil Sumsel ini menyampaikan juga hasil Notulensi Audiensi Poksi Baleg dengan Komnas Perempuan (TA Baleg FPG), Komisioner Komnas Perempuan mengusulkan ditambahkannya 3 (tiga) isu
dalam RUU TPKS, yaitu:
1.Kekerasan Berbasis Siber Gender (KBSG) terhadap
perempuan, baik sebagai tindak pidana berdiri sendiri
atau unsur dalam tindak pidana yang sudah
dirumuskan atau menjadi pemberat pidana;

2.Dirumuskannya hak korban atas penghapusan jejak
digital atau hak untuk dilupakan (the right to be
forgotten); di dalam dunia internet ada sebuah

3.Penegasan peran lembaga nasional HAM dan lembaga independen lainnya terkait pengawasan dan pemantauan pelaksanaan RUU TPKS.

Disampaikan juga oleh Dede Irawan Ketua Umum Badko HMI Sumbagsel yang diwakili oleh Tomi Irawan selaku Ketua Bidang Infokom dan Digvasi Badko HMI Sumbagsel,

“Alhamdulillah, ini kegiatan diskusi pertama kita di tahun 2022 sekaligus perdana BADKO HMI se-Indonesia usai dari PB KOHATI kemarin diskusi pada Kamis malam (06/01/2022) dengan tema Indonesia Darurat Kekerasan Seksual.

Berangkat dari kajian internal, kita melihat data yang amat mencemaskan dari Kementerian Pemberdayaan dan Perlindungan Perempuan dan Anak (Kemen P3A) ada sebanyak 8.800 kekerasan dan pelecehan seksual yang terjadi sepanjang Januari sampai Nopember tahun lalu 2021. Diakui juga oleh berbagai praktisi keperempuanan bahwa ini masih banyak yang malu atau tidak berani speak up, untuk melapor.”

Tomi Irawan juga menyampaikan terimakasih tak terhingga dari Badko HMI Sumbagsel untuk para narasumber luarbiasa yang sudah meluangkan waktunya, ada dari akademisi Kakanda Assoc.Prof. Dr. Firman Freddy Busroh,SH, M.Hum,CTLN selaku orang nomer satu di STIHPADA Palembang. Bunda Hj.Nurseri Marwah dari kalangan media selaku sosok nomer satu di Harian Sumatera Ekspres media terbesar di Sumbagsel dan Kakanda Boby Adhityo Rizaldi SE Ak, MBA, CFE perwakilan DPR RI Komisi I yang sangat concern dengan permasalahan anak-anak muda di era digitalisasi ini.”

KOHATI dan BADKO HMI Sumbagsel mengajak agar semua kader dan pengurus HMI di wilayah Sumsel, Bengkulu, Babel dan Lampung supaya mengambil peran di garda terdepan untuk pencegahan pelecehan dan kekerasan seksual di lingkungan sekitar, terutama dalam mengisi ruang publik dalam mengejawantahkan nilai-nilai intelektual dan pesan futuristik dalam kehidupan bermasyarakat. (Danaz)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here